Beternak hewan dan ikan

Berbagai Jenis Ayam Pegar atau Pheasant 3

Ayam Pegar / Pheasant Halaman 3

Pada halaman berbagai jenis ayam pegar atau pheasant Jilid 3 atau halaman 3 ini yaitu tentang Pegar Salvadori, Pegar Punggung Api Tak Berjambul Malaysia, Pegar Punggung Api Tak Berjambul Kalimantan, Pegar Kecil Punggung Api Berjambul Kalimantan, Pegar Besar Punggung Api Berjambul Kalimantan, Pegar Punggung Api Berjambul Vieilott, Pegar Punggung Api Berjambul Delacour, Pegar Punggung Api Siam, Pegar Berpial Bulwer. Tanpa banyak komentar, silahkan dibaca

Pegar Salvadori/ Salvadori's Pheasant (Lophura Inornata)
Ayam pegar Salvadori ( Lophura inornata ) adalah ayam landfowl dari genus Lophura , asli Indonesia Bro.... Ayam ini dapat ditemukan di hutan pegunungan Sumatera . Ayam pegar ini juga dikenal sebagai ayam Pheasant sumatera . Burung ini pertama kali dideskripsikan pada tahun 1879 oleh ahli ornitologi Italia Tommaso Salvadori . Nama spesies inornata berarti "tanpa hiasan".

Pheasant Salvarori jantan dan betina sangat berbeda satu sama lain dalam penampilan, dan nyatanya burung jantan sangat mirip dengan Pegar Punggung Api Tak Berjambul Malaysia/ Malayan Crestless Fireback betina ( Lophura eritrophthalma ). Panjang tubuh ayam Pejantan Salvadori dewasa antara 46 sampai 55 cm (18 sampai 22 inci) dan berwarna hitam polos, dengan pinggiran kebiruan pada bulu-bulu tubuh dan leher. Ekornya pendek dan bulat. Paruhnya berwarna keputihan-hijau dan iris oranye-merah. Ada lingkaran hijau kekuningan atau abu-abu hijau dari kulit di sekeliling mata, dan sisa kulit wajah yang telanjang berwarna merah cerah. Kaki-kakinya berwarna biru keabu-abuan. Sedangkan untuk ayam pegar betina badannya lebih pendek. Warnanya cokelat kemerahan, masing-masing bulunya berbintik-bintik hitam halus dan berujung pucat oleh porosnya, memberinya tatapan berbintik-bintik. Tenggorokannya berwarna coklat pucat dan ekornya berwarna coklat kehitam-hitaman. Ayam pheasant remaja mirip dengan betina tapi pada bulunya dihiasi dengan bulu halus warna pucat.

Pheasant Salvadori adalah endemik asli Sumatra, Indonesia, di mana ditemukan hidup di ketingian di atas air lau antara sekitar 650 dan 2.200 m (2.130 dan 7.220 kaki). Ada dua subspesies Lophura inornata inornata relatif umum dan diketahui banyak ditemukan dilokasi di tengah dan selatan Pegunungan Barisan , sedangkan Lophura inornata hoogerwerfi, pheasant Hoogerwerf,berada di bagian utara pegunungan dan jarang terlihat.


Pegar Punggung Api Tak Berjambul Malaysia/ Malayan Crestless Fireback (Lophura Erythrophthalma Erythrophthalma)
Ayam Pheasant atau ayam Pegar Punggung Api Tak Berjambul Malaysia/ Malayan Crestless Fireback ( Lophura eritrophthalma ) adalah spesies ayam dari keluarga Phasianidae . Ditemukan di Brunei , Indonesia , Malaysia , dan Singapura . Habitat alaminya adalah hutan dataran rendah subtropis atau tropis. Ayam pegar ini terancam dari kepunahan karena faktor perusakan habitat dan Persatuan Konservasi Alam Internasional telah menilai status konservasi sebagai "rentan". Subspesies nominasi Lophura Eritophthalma eritrophthalma ditemukan di daratan Malaysia dan Sumatra.
Ayam Pegar Punggung Api Tak Berjambul Malaysia/ Malayan Crestless Fireback crestless Pejantan panjangnya sekitar 38 cm (15 in) dan betina sedikit lebih kecil. Kulit kepala berwarna merah, bulu berwarna kehijauan pada pejantan dan sedangkan betinanya bulu berwarna hitam, tanpa jambul, kaki berwarna abu-abu kebiruan, dengan taji panjang pada pejantan sedangkan betina mempunyai taji pendek. Ekornya pendek dan bulat. Pejantan memiliki bulu hitam keunguan, dengan vermikulasi putih pada belakang, sayap dan sisi dada. Punggung adalah kastanye cerah dan covert ekor bagian atas berwarna ungu kuning maroon. Bulu ekor dengan dasar hitam. Sedangkan pegar betina tanpa corak hampir seluruhnya berwarna hitam dengan biru atau hijau menyala dan untuk beberapa dianggap sebagai spesies yang terpisah. Kepalanya kecoklatan, hampir putih di tenggorokan. Remaja mirip betina tapi memiliki bulu bermata pucat. Betina sangat mirip dengan pejantan Salvadori ( Lophura inornata ) yang endemik di Sumatera , namun spesies tersebut cenderung menghuni hutan di tempat yang lebih tinggi.


Pegar Punggung Api Tak Berjambul Kalimantan/ Bornean Crestless Fireback (Lophura Erythrophthalma Pyronota)
Lophura eritrophthalma eritrophthalma dan Lophura eritrophthalma pyronota sebelumnya disamakan dengan Lophura eritrophthalma erythrophthalma. Pejantan mempunyai pajang 47-51 cm, sedang betina mempunyai panjang 42-44 cm. Ayam pegar ini berwarna gelap dengan ekor berwarna karamel pendek berwarna hitam. Untuk pejantan, kehitaman (ungu keunguan-biru mengkilap) dengan leher warna abu-abu pucat dan tebal, warna putih dari leher sampai pertengahan perut. Pada bulu dubur memiliki vermikulasi abu-abu halus. Pada betina, warna kehitaman secara keseluruhan (warna gelap keunguan - kehijauan-biru mengilap) dengan kepala berwarna coklat, tenggorokan pucat dan sebagian besar ekor berwarna gelap mengilap. Pejantan Lophura eritrophthalma mempunyai warna putih sedikit dan memiliki leher biru yang mengkilap. Ayam Pegar Crested Fireback Lophura ignita jantan mudah diidentifikasi dengan melihat kulit kepala yang berwarna merah, bagian bawahnya yang polos dan ekor yang khas, namun perawatan harus dilakukan untuk memisahkannya dari Salvadori's Pheasant Lophura inornata . Suara rendah tak-takrau , suara yabersuara kak sangat keras sekali.


Lophura pyronota terdapat di Sarawak, Malaysia , dan Kalimantan, Indonesia , dan Brunei . Ada beberapa catatan baru-baru ini dan spesies ini sepertinya mulai langka dan terlokalisir, namun dilaporkan ditemukan di Lembah Barito Ulu di Kalimantan dan Taman Nasional Gunin Mulu di Sarawak. Populasi keseluruhan kemungkinan kecil, meskipun mungkin kurang terekam (B. van Balen pada tahun 2012) dan mungkin umum ditemukan di hutan rawa bekas hutan utuh (DL Yong in litt, 2014).


Pegar Kecil Punggung Api Berjambul Kalimantan/ Lesser Bornean Crested Fireback (Lophura Ignita)
Pegar Kecil Punggung Api Berjambul Kalimantan/ Lesser Bornean Crested Fireback (Lophura Ignita) berukuran sedang, panjang tubuh sekitar 70 cm, ayam pheasant hutan dengan jambul gelap seperti merak , bulu hitam kebiruan, kemiri coklat kemerahan, bulu ekor luar yang hitam, iris merah dan kulit kepala berwarna biru. Sedang untuk ayam betina berwarna coklat dengan jambul pendek, kulit wajah biru dan terlihat hitam-putih di bawahnya.

Ayam Pegar Kecil Punggung Api Berjambul Kalimantan/ Lesser Bornean Crested Fireback (Lophura Ignita) dapat ditemukan di hutan dataran rendah Semenanjung Thailand-Melayu , Kalimantan dan Sumatera . Ada empat subspesies dari jenis jambul, namun pada tahun 2014 subspesies rufa dibagi sebagai spesies yang berbeda dari yang lain. Salah stunya dari subspesies dari Kalimantan dan Pulau Bangka , L. i. ignita (kurang bertubuh jambul) dan L. i. nobilis (punggung dan jambul yang lebih besar), memiliki bulu ekor berwarna coklat, kaki keputihan dan warna coklat di bawahnya. Jenis L. rufa berasal dari Semenanjung Thailand-Melayu dan sebagian besar Sumatera memiliki bulu ekor putih, kaki merah dan hitam kebiruan bercorak putih di bawahnya. Subspesies terakhir, yaitu Lophura Ignita Delacour, L. i. macartneyi , ditemukan di Sumatera bagian tenggara dan jantan berwarna putih ke ekor, keputihan kaki dan beberapa corak variabel di bawahnya. Karena spesimen macartneyi bervariasi, Handbook of Birds of the World menganggapnya sebagai hibrida antara rufa dan populasi ignita yang mungkin dikenali . Betina L. i ignita dan L. i. nobilis memiliki ekor gelap dan kehitaman dan keputihan kaki, sedangkan betina L. ia rufa memiliki ekor coklat kemerahan dan kaki merah.


Makanan ayam ini terdiri dari tanaman, buah-buahan dan hewan kecil. Betina biasanya bertelur berjumlah antara empat sampai delapan telur yang mempunyai warna putih krem pada telurnya.

Pegar Besar Punggung Api Berjambul Kalimantan/ Greater Bornean Crested Fireback (Lophura Ignita Nobilis)

Deskripsi warna pada pegar besar punggung api berjambul kalimantan atau greater borneon crested fire back sama dengan Pegar Kecil Punggung Api Berjambul Kalimantan atau Lesser Bornean Crested Fireback. Yang membedakan dengan Pegar Kecil Punggung Api Berjambul Kalimantan/ Lesser Bornean Crested Fireback hanya pada punggung dan jambul yang lebih besar,  memiliki bulu ekor berwarna coklat, kaki keputihan dan warna coklat di bawahnya.

Pegar Punggung Api Berjambul Vieilott/ Vieilott's Crested Fireback (Lophura Ignita Rufa)
Pegar Punggung Api Berjambul Vieilott/ Vieilott's Crested Fireback (Lophura Ignita Rufa) di sini dianggap sebagai spesies yang berbeda karena adanya perut yang berwarna biru gelap dan mempunyai sedikit garis-garis putih di sisi panggul dan coklat kemerah merahan yang lebar, garis putih agak pucat yang searah ke perut. Kaki dominan warna merah / kemerahan juga warna abu-abu-hijau, Namun jika melihat foto kaki itu sangat bervariasi.


Pegar Punggung Api Berjambul Delacour/ Delacour's Crested Fireback (Lophura Ignita Macartneyi)
Pada ayam pegar Pegar Punggung Api Berjambul Delacour/ Delacour's Crested Fireback (Lophura Ignita Macartneyi) dengan ayam pegar jenis Pegar Punggung Api Berjambul Vieilott/ Vieilott's Crested Fireback (Lophura Ignita Rufa) hnya pada bulu ekor, untuk ayam Pegar Punggung Api Berjambul Vieilott/ Vieilott's Crested Fireback (Lophura Ignita Rufa) jenis ini ekor berwarna putih bersih, sedangkan ayam pegar Pegar Punggung Api Berjambul Vieilott/ Vieilott's Crested Fireback (Lophura Ignita Rufa) mempunyai ekor berwarna kuning cream.


Pegar Punggung Api Siam/ Siamese Fireback (Lophura Diardi)
Pegar Punggung Api Siam/ Siamese Fireback (Lophura Diardi) yang juga dikenal dengan nama Diard, diard adalah seseorang yang pertama kali mengenalkan ayam pegar ini. Ayam pegar ini adalah termasuk ayam yang termasuk cukup besar, panjang ayam pegar ini sekitar 80 cm. Pegar jantan  memiliki warna bulu abu-abu dengan kulit kepala berwarna merah, kakinya juga memiliki warna merah, bulu kincir hitam hias, iris coklat kemerahan dan ekor kehitaman melengkung yang panjang. Untuk ayam pegar betina mempunyai warna pada tubuhnya berwarna coklat, sedangkan sayap serta bulu ekornya mempunyai warna coklat kehitaman.


Ayam pegar punggung api siam atau pegar siamese, atau siamese fireback pheasant ini berasal dari hutan dataran rendah dan hijau dari Kamboja , Laos , Thailand dan Vietnam di Asia Tenggara . Spesies ini juga dijadikan sebagai maskot burung nasional Thailand. Pada ayam pegar jenis ini biasanya bertelur antara empat sampai delapan, warna telur kemerahan.


Pegar Berpial Bulwer/ Bulwer's pheasant (Lophura Bulweri)
Pegar Berpial Bulwer alias Bulwer's pheasant alias Sempidan Kalimantan (Lophura Bulweri) disebut juga dengan nama Beleang Bulwor. Sempidan Kalimantan ayam pegar berpial bulwer adalah endemik asli Pulau Kalimantan. Sementara spesies ini secara mudah kita bisa menemukannya di kawasan hutan lindung, misalnya Taman Nasional Kayan Mentarang, Kalimantan Timur, tapi saat ini mereka jarang ditemukan di tempat lain. Ayam pegar ini mendiami bukit dan wilayah bawah hutan pegunungan tropis, cenderung memilih hutan hujan dataran tinggi dan jarang mengunjungi dataran rendah di bawah ketinggian 300 meter (980 kaki). Makanan ayam ini terdiri dari buah-buahan, cacing, dan serangga.

Burung ini memiliki ciri-ciri dimorfisme seksual maksudnya adalah pejantan maupun betinanya mudah di bedakan. Jantannya memiliki total panjang sekitar 80 sentimeter (31 in), dan berbulu hitam dengan dada merah marun, kaki merah, ekor panjang putih murni, bulu melengkung, dan kulit wajah biru cerah dengan dua pial yang menyembunyikan sisi-sisi kepalanya. Sedangkan untuk yang betina memiliki total panjang sekitar 55 sentimeter (22 in), dan keseluruhannya berwarna coklat kusam dengan kaki merah dan kulit muka biru.

Related : Berbagai Jenis Ayam Pegar atau Pheasant 3

3 Komentar untuk "Berbagai Jenis Ayam Pegar atau Pheasant 3"

Thanks banget gan artikelnya sangat bermanfaat

Ayam Pegar Berpial Bulwer bisa dikatakan langka atau enggak ya ?